Ini Dia yang Sudah Mencuri Hati Kita?

Ini Dia yang Sudah Mencuri Hati Kita?





 Segala puji hanyalah milik Allah Swt. Tidak ada yang patut disembah selain Allah. Tidak ada yang bisa dimintai petunjuk dan pertolongan selain Allah. Dan, tidak ada yang kuasa menghidupkan dan mematikan, kecuali Allah. Di tangan-Nya lah segala yang nampak dan yang ghaib. Sholawat dan salam semoga selalu terlimpah kepada baginda nabi Muhammad Saw.
Allah Swt. berfirman,“Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalannya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya”. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.”(QS. At Taubah [9] : 24)
Rasulullah Saw. bersabda,“Ada tiga hal yang barang siapa memiliki tiga hal itu maka ia akan merasakan manisnya keimanan. Pertama, Allah dan rasul-Nya lebih ia cintai daripada selain keduanya. Kedua, tidaklah ia mencintai seseorang kecuali karena Allah. Ketiga, seseorang yang tidak mau kembali ke dalam kekufuran sebagaimana ia benci untuk dilemparkan ke dalam api neraka.”(HR. Bukhari dan Muslim)
Saudaraku, ini penting bagi yang ingin merasakanhalawatal iiman,manisnya keimanan. Kita harus periksa, tanya ke dalam hati kita, siapa sebenarnya yang lebih kita cintai. Cinta tersebut akan menguasai pikiran dan hati kita. Ketika kita mencintai sesuatu, maka sesuatu itu akan mendominasi hati dan pikiran kita.
Penting untuk rajin kita periksa ke dalam hati kita, siapakah yang mencuri hati kita, siapakah yang dominan di hati kita, yang sering kita ingat, yang namanya sering kita sebut, hingga kita mau berkorban untuknya, mau membuatnya senang, melakukan apapun yang disukainya, takut mengecewakannya. Siapa?
Apakah atasan kita? Karena ada orang yang tuhannya itu atasan. Apakah klien bisnis? Karena banyak yang rela melakukan apa saja demi kliennya suka sehingga bisnis lancar. Atau kalau melihat ayat di atas tadi, apakah orang tua kita, anak-anak kita, rumah, harta kekayaan? Karena tidak sedikit orang yang menuhankan nama besar ayahnya, kesuksesan anaknya, atau rumahnya yang megah.
Percayalah, orang yang menuhankan sesuatu selain Allah, menomorsekiankan cinta kepada Allah dan rasul-Nya, hidupnya tidak akan bahagia. Hidupnya akan terus-menerus diselimuti oleh kegelisahan. Karena duniawi memang demikian. Semakin dikejar, akan semakin menjauh, semakin diminum akan semakin membuat haus. Keindahannya semu, sehingga tidak akan pernah memberikan kepuasan. Cinta yang seperti ini adalah cinta yang menyengsarakan.
Sedangkan mencintai Allah Swt. dan rasul-Nya adalah pengundang segala cinta. Ketika kita mencintai Allah, maka Allah Maha Kuasa untuk menggerakkan makhluk-Nya untuk mencintai kita. Karena Allah yang menciptakan mereka, Allah yang menciptakan rasa cinta, sangat mudah bagi Allah untuk menggerakkan hati dan rasa cinta mereka.
Sungguh beruntung orang yang menjadikan Allah dan rasul-Nya lebih ia cintai daripada isi dunia ini. Ia akan rasakan nikmatnya keimanan, dan ia juga akan rasakan betapa ringannya hidup ini, bahagia di dunia dan bahagia di akhirat. Semoga kita termasuk orang-orang yang mencintai Allah dan rasul-Nya di atas segala-galanya.